CINTA ITU BUKAN CINTA PAKSAAN

jendelanabawi.jpg 

Hari ini hari bekerja.

Hari ini bukan hari perayaan. Ia adalah hari bekerja dan berusaha.

12 Rabi’ ul-Awwal adalah tarikh kewafatan Baginda SAW.  

Tidak banyak yang boleh diraikan, melainkan tinggalan Baginda berupa tanggungjawab untuk meneruskan perjuangan Islam, dalam gelutan rasa rindu kepada Baginda, yang telah terdahulu merindu untuk bertemu saya dan kita semua, di usia hayatnya.

sempurnaiman.jpg

Tidak sempurna iman sesiapa di kalangan kamu sehinggalah diriku lebih dikasihinya berbanding kasih kepada orang tuanya dan anak bahkan sekalian manusia (riwayat al-Bukhari, Muslim, an-Nasa’ie dan Ibn Majah)

Bunyinya seperti cinta paksaan.

Tidak sempurna iman jika tidak mengasihi baginda melebihi segalanya.

Tetapi perhatikanlah dialog di bawah, tatkala Baginda Sallallahu ‘alayhi wa sallam menziarahi perkuburan al-Baqi’:

ikhwanana.jpg

Daripada Abu Hurairah, bahawa Rasulullah Sallallahu ‘alayhi wa Sallam telah pergi ke kawasan perkuburan dan berkata, “sejahtera ke atas kamu (penghuni) negeri orang-orang yang beriman. Sesungguhnya kami Insya Allah akan menyusuli kamu. Amat ingin di hatiku seandainya dapat kita melihat saudara-saudara kita”. Sahabat bertanya: Apakah kami ini bukan saudara-saudaramu ya Rasulullah? Baginda menjawab: “Kamu semua adalah sahabat-sahabatku. Sedangkan saudara-saudara kita adalah (orang-orang mukmin) yang belum muncul (i.e mukmin di masa hadapan) – [Riwayat Muslim]

Tidakkah gila jika seorang lelaki rindukan seorang calon isteri, sedangkan calonnya belum ada!!?

Namun Baginda telah merindui kita sebelum kita ada.

Baginda melihat perkuburan, menginsafi bahawa dirinya tidak kekal dan akan kembali kepada Dia. Pastinya baginda tiada peluang untuk bertemu dengan saudara-saudaranya.

Siapakah saudara-saudaranya itu? Tidak lain dan tidak bukan, KITALAH WAHAI SAUDARA DAN SAUDARI…

Kali terakhir kuberpeluang menziarahimu… lebih 10 tahun yang lalu

Cinta kepada Baginda sebagai syarat sempurna iman itu bukan cinta paksa, kerana Baginda telah terlebih dahulu menyintai kita. Merindui kita. Sebelum kita ada…

Apakah cinta kita kepada Baginda sehebat itu?

Dalam keletihan dan kesakitan oleh tubuh yang tidak sekuat tubuh Baginda, diri ini merintih, “ya Allah, kurniakan padaku cinta kepada Baginda, sehebat cinta Baginda kepada umatnya… biar pun sekadar cebisan darinya”.

Selawat dan salam ke atasmu ya Rasulallah, syafaatkan kami di hari pertemuan kita… dengan ikhtiar perjuangan yang tidak seberapa ini. Ameen ya Rabbal ‘Aalameen.

ABU SAIF @ http://www.saifulislam.com

One response to this post.

  1. Posted by alfalah08 on Mac 22, 2008 at 4:10 AM

    War war kan artikel ini supaya semua guru-guru, bukan hanya guru pendidikan yang memegang amanah, tetapi guru besar pun sama….ha ha ha!!!

    Balas

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: